Kedai Buku Online

Thursday, March 10, 2011

Al Fatihah

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan Menyebut Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

الحمد لله رب العلمين

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam

الرحمن الرحيم
Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihi

ملك يوم الدين
Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat)

إياك نعبد وإياك نستعين
Engkaulah sahaja (Ya Allah) yang kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan

اهدنا الصرط المستقيم
Tunjukilah kami jalan yang lurus

صرط الذين أنعمت عليهم غير المغضوب عليهم ولا الضآلين
Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat


Surah Al-fatihah....atau juga dipanggil ibu Quran atau ummul Quran. Surah ini dinamakan Al-Fatihah (Pembukaan) kerana ia dijadikan sebagai pembuka dan permulaan Al-Quran. Sekurang-kurangnya dalam sehari kita akan membaca surah ini sebanyak 17 kali kerana setiap kali kita menunaikan solat, maka kita akan membaca surah ini kerana ianya merupakan salah satu daripada rukun solat.

Kenapa Allah memilih surah ini sebagai surah yang wajib dibaca setiap kali bersolat? Kenapa bukan surah-surah yang lain? Jika kita hayati maksud dan pengertian surah Al-fatihah, kita akan dapati bahawa surah ini memberi kita apa yang perlu dicapai dalam kehidupan kita. Ianya adalah seperti KPI dalam hidup kita yang memberitahu kita jika kita ingin menjadi hamba Allah yang taat, maka hendaklah kita mengikut seperti yang Allah sarankan.

Perkara pertama yang perlu kita ada dalam hidup ini seperti di dalam ayat pertama iaitu Dengan Menyebut Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ,  kita memulakan segala perkara dalam hidup kita dengan menyebut dan mengakui yang Allah itu maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Setiap perkara yang ingin kita lakukan, ingatlah yang semuanya datang darinya. Kalau dia tidak mengizinkan tak mungkin sesuatu perkara itu akan terjadi. Bolehkan kita makan, minum, bercakap, berjalan dan sebagainya andai Allah tidak benarkan? Tak mungkin akan terjadi! Demikian juga halnya apabila di padang Masyar nanti, ketika amalan kita sedang dihitung, mulut kita tidak akan dibenarkan berkata-kata, hanya anggota yang lain yang akan menjawab bagi pihak kita.

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.....ayat ini menyedarkan kita yang sesungguhnya pemilik ke atas seluruh alam, bukan saja di bumi malah seluruh cakerawala dimiliki oleh Allah, maka siapakah kita untuk melakukan kerosakan di bumi ini? Siapakah kita untuk melakukan maksiat di bumi ini? Agak-agak kita Allah murka tak dengan apa yang kita lakukan selama ni? Tak perlu jawab, cuma bayangkan sahaja begini.....suatu hari yang hening, datang beberapa orang ke rumah kita. Setelah dijemput masuk, kita hidangkan makanan dan minuman. Mereka makan dan minum sepuasnya-puasnya. Setelah itu mereka mohon untuk mandi. Selesai mandi mereka mohon untuk tidur kerana kepenatan dan rasa kekenyangan. Kemudian mereka kembali meminta untuk makan dan minum. Kemudian permintaan mereka kembali untuk mandi, tidur, berehat. Lama-kelamaan mereka sudah tidak lagi meminta dan melakukan semuanya sendiri tanpa meminta kebenaran. Semakin lama mereka semakin berani mengajak orang lain ke rumah kita, malah ada yang berani melakukan maksiat di rumah kita....dalam erti kata lain, mereka sudah membuat rumah kita seperti rumah mereka sendiri.....so apakah perasaan kita pada ketika ini? Sekarang fikirlah apa pula yang Allah fikirkan tentang kita....

Namun begitu....Allah itu sangat Pemurah. Dia juga lagi Maha pengasih seperti mana ayat Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihi. Kenapa kita perlu akui yang Allah itu pemurah? Sebab dalam hidup kita, kalau la Allah itu kedekut, kalau lah Allah itu tidak memberi, bagaimana mungkin kita dapat hidup di dunia ini. Sedangkan udara yang kita guna untuk bernafas takkan mungkin ada di dunia jika Allah tak beri kepada kita. Tangan saya tak mungkin akan bergerak sekarang, munulis di sini jika Allah tidak mengizinkan. Tetapi dengan sifat pemurah yang dia ada segala keperluan kita diberi dengan percuma....PERCUMA. Tiada satu pun bayaran yang diminta dari kita sebab kita tak mungkin dapat membayarnya. Jadi apakah yang wajar dilakukan untuk 'membayar' kepada Allah? Tepuk dada tanya iman. Tak mungkin dengan melakukan maksiat dapat membayar segala kebaikan Allah ini. 

Pemurahnya Allah, walaupun kita engkar kepadaNya, masih lagi kita boleh makan, masih lagi tinggal dalam rumah yang selesa, masih lagi mampu memandu kereta mewah. Kalau tidak, tak mungkin Bill Gates, Donald Trump dan lain-lain mampu menjadi bukan sahaja millionaire ttp billionaire. Tetapi cukupkah sifat Ar-Rahman Allah itu dalam hidup kita? Cukupkah dengan kehidupan yang mewah yang dinikmati selama ini? Bolehkah semuanya membantu kita di akhirat nanti? 

Pernah kah anda dengar kisah orang yang kaya tetapi hidupnya tidak tenteram, dan kisah si miskin yang bahagia? Ada yang dipunyai oleh si kaya, tidak dimiliki oleh si miskin menyebabkan hidupnya senang di dunia namun hatinya tidak gembira. Namun begitu, ada yang dimiliki oleh si miskin tidak dirasai oleh sikaya menyebabkan kehidupannya sangat bahagia. Itulah sifat Ar-Rahim Allah. Walaupun si miskin tiada harta, tiada kekayaan tetapi Allah menyayangi, mengasihi dan merahmatinya menyebabkan kehidupan si miskin menjadi sangat bahagia, semuanya kerana ketaatan si miskin kepada Allah menyebabkan Allah sangat sayang kepadanya. 

Sifat Ar-Rahman Allah tiada batasannya. Allah tidak pernah mengira kepada siapa yang akan diberi. Allah tidak memandang agama, bangsa dan keturunan asalkan dia usaha dan meminta, Allah akan beri. Tetapi sifat Ar-Rahim Allah, hanyalah untuk manusia yang benar-benar terpilih. Apakah itu sifat Ar-Rahim? Ar-Rahim bermaksud pengasih/penyayang. Di dalam kehidupan manusia, rasanya tidak lengkap jika tidak berkasih sayang. Kasih seorang ibu/ayah kepada anak-anaknya, kasih suami/isteri kepada pasangan masing-masing,  kasih sesama adik beradik dan saudara mara dan sebgainya. Namun begitu, hanya kasih sayang dan cinta Allah yang benar-benar kekal, yang mampu membuatkan seseorang itu berada dalam ketenangan dan kebahagiaan. Bagaimana untuk dapatkan cinta Allah? Berusahalah dengan cara mendekatkan diri kepadaNya, buat apa yang disuruh dan tinggal apa yang dilarang, dan istiqamah.

Seorang ustaz pernah bercerita, suatu hari dia teringin sangat untuk makan sesuatu, tetapi terasa malas untuk mencari, dan dia biarkan sahaja keinginannya. Tiba-tiba datang seorang kawan membawa makanan yang diidamkan. Sudah tentulah dia menerima dengan hati yang terbuka sambil mengucapkan syukur...Alhamdulillah....namun begitu dalam masa yang sama ustaz itu terfikir, adakah makanan yang dia terima itu adalah kerana Rahman Allah atau Rahim Allah? Ingat....Allah itu Maha Pemurah, maka apa sahaja kehendak kita Allah mampu tunaikan....tetapi Rahim Allah........

Persoalannya sekarang...adakah kita termasuk di dalam golongan si kaya yang tidak tenteram ataupun si miskin yang bahagia? Ataupun mungkin kita tergolong dalam golongan kaya yang tenteram atau si miskin yang tidak bahagia? Sekali lagi, tepuk dada tanya iman....andai kita merasakan cukup dengan RahmanNya, mungkin kita tidak perlukan apa-apa lagi. Namun jika kita tahu maksud Ar-Rahim dengan lebih mendalam, saya pasti semua orang akan berlumba-lumba mengejarnya tanpa mempedulikan hal-hal di dunia....insya Allah, semoga kita sama-sama berusaha untuk mendapatkan Ar-RahimNya.

Suatu hari seorang Badwi  melihat cucu Rasulullah datang kepada Baginda lalu baginda memeluk dan mencium cucunya itu. Maka badwi itu tadi berkata, "Aku ada 10 anak ya Rasulullah, tapi tak seorang pun dari mereka aku perbuat sepertimana engkau perbuat. Lalu Rasulullah SAW bersabda yang lebih kurang bermaksud, "seseorang yang tidak mengasihi maka dia tidak akan dikasihi." Maksudnya disini, untuk merasa disayangi, maka terlebih dahulu kita pamerkan kasih sayang kita. Jadi....sayangi lah Allah....nescaya Allah Akan menyayangimu......

***wallahualam...yang baik itu dari Allah, yang buruk adalah kelemahan diri saya....Insya Allah huraian ayat-ayat Fatihah seterusnya akan menyusul jika keadaan mengizinkan....

8 comments:

eelobor said...

kalau kat facebook buleh klik "like" doh.....

rosnanie said...

nati ambo tamboh column bowoh tu, hok dekat reaction column tu deh...hehehe....

zeqzeq said...

LIKE'..like

Pn. Liza Mahmood said...

Drp tajuk Akak ingatkan Pn. Pensyarah tempek kisah org meninggal dunia...

Begitulah bernilainya sebuah surah yg Allah S.W.T. hadiahkan buat kita.

rosnanie said...

ZZ...t'kasih...

Kak liza...saja buat gempak...insya Allah...sama2 kita amalkan....

baca...fahami...hayati....amalkan....

wahida said...

begitu besar kuasa Allah...

anakmuaallaf said...

As Salam Nani,
Banyak khifiat surah Al Fatehah...Hanya yang mendalami sahaja yang merasai nikmat dari surah ini.Semua ayat ALLAH adalah penyembuh...

rosnanie said...

wahida...Allahu akbar

Kak leha...tu la kak, surah fatihah ni, kalu di dalami, boleh jd sebuah buku yg tebal...yg sy tulis hanya sekadar picaisan shj...pengamatan dr org yg x berapa nk reti