Kedai Buku Online

Sunday, March 6, 2011

BEGITU DAN BEGINI

Assalamualaikum
Seringkali manusia beralasan apabila mahu melakukan sesuatu terutamanya untuk melakukan kebaikan. Ada yang memberi alasan, suara tidak sedap untuk tidak menjadi pengacara majlis, ada yang beralasan muka tak lawa untuk tidak menjadi penyambut tetamu, ada yang kata tak pandai untuk elakkan daripada perlu mengajar, ada yang beralasan tidak layak atau not competent untuk mengelak daripada sesuatu tugas....dan bermacam-macam alasan lagi sebagai helah bela diri akan diberikan apabila dipertanggungjawabkan kepada sesuatu perkara. Apa jua alasan kita, kita akan pastikan kita tidak akan diserahkan tanggungjawab tersebut.
 
Jika di dalam kehidupan seharian kita, kita memberikan pelbagai alasan, dan kadang-kadang kita akan terlepas dengan alasan tersebut, namun di dalam amalan seharian, tiada lasan dalam melaksanakan arahan Allah. Ada yang memberikan alasan, solat lima waktu masih belum teratur untuk tidak melakukan solat sunat. Ada pula yang beralasan, puasa di bulan ramadhan tidak sempurna untuk tidak membuat puasa sunat. Isnin dan Khamis. Ada yang beralasan, tidak cukup wang untuk memberi derma dan bermacam-macam alasan lagi untuk perkara-perkara sunat yang kita perlu lakukan di dalam hidup kita. Perkara sunat? Ohhh....tak apalah...hanya perkara sunat, solat sunat, puasa sunat, semua perkara sunat jika dilakukan mendapat pahala, jika ditinggalkan tidak berdosa. 

Tetapi apa yang terjadi jika ada yang beralasan, "aku sibuk la, tak sempat"......"baju aku kotor ni, nanti tak sah pulak"...."kejap lagi la...masa panjang lagi."..."ala, letih la, nanti aku buat la"......dan sebenarnya pelbagai alasan yang tak sempat saya coretkan di sini pernah diutarakan oleh kita jika tidak mahu bersolat. Bukankah menunaikan solat 5 waktu itu merupakan kewajiban ke atas kita terutamanya yang telah akil baligh? Kenapa perlu difikirkan alasan demi alasan untuk tidak menunaikan solat? Bukankah lebih penat memikirkan alasan daripada kita terus tunaikan solat tanpa banyak soal?

Ada juga yang beralasan, "aku tak larat la"......"aku gastrik la"...."aku tak sahur la pagi tadi"....dan macam-macam alasan yang kadang-kadang kedengaran agak lucu ditelinga kita diberikan untuk tidak menunaikan puasa dibulan ramadhan. Lebih lucu rasanya apabila mengenangkan anak-anak berusia 4/5 tahun lebih mampu menunaikan puasa berbanding orang dewasa berusia 20/30/40/50 tahun. Kadang-kadang anak-anak ini lebih ghairah untuk berpuasa berbanding orang tua. Walaupun keghairahan anak-anak ini adalah kerana ganjaran yang akan mereka dapat kemudian nanti tetapi itu adalah lebih baik daripada orang tua yang macam tak sedar diri itu....

Kadang-kadang pelik memikirkan perangai manusia ini. Ada yang beralasan, masih belum cukup baik untuk menutup aurat. Ada yang kata, mereka tak nak jadi hipokrit, tutup aurat tetapi masih mengata-ngata orang lain, mengumpat sana sini. Ada yang kata, elok dah tutup aurat, tapi solat masih tinggal, jadi nak jadi baik dulu baru nak tutup aurat. Ada yang kata masih belum terbuka hati, Allah belum beri hidayah., ada juga yang kata, kalau belum ikhlas, tak guna juga. Ada macam-macam alasan....dan yang paling parah ada yang kata, itu hak masing-masing, tutup aurat atau tidak, solat atau tidak, puasa atau tidak....itu antara mereka dan Allah, orang lain tak perlu campur..........

Maaf kalau saya katakan yang semua orang perlu masuk campur dalam urusan orang lain. Sebab tu perlu adanya ustaz dan ustazah, alim ulamak. Tetapi saya bukanlah orang yang bertaraf ustaz atau ustazah, jauh sekali alim ulama...namun saya tetap terpanggil untuk menegur jika ada yang tidak betul. Bukankah Allah ada mengatakan, kalau mampu tegur lah dengan tanganmu, kalau tak mampu tegurlah dengan lisan mu, kalau tak mampu cukuplah sekadar kamu membenci di dalam hatimu. Saya tidak mampu untuk menyampaikan secara lisan, saya tidak mampu untuk memberikan ceramah-ceramah kepada orang lain,  apatah lagi untuk menangan orang yang berbuat salah. Terus terang saya katakan, kalau terjumpa couple sedang berdua-dua , saya hanya mampu memandang, saya hanya mampu menjeling, sedangkan rasa hati bernanah-nanah, mulut ringan untuk menegur, namun masih belum ada kekuatan. Kadang-kadang kalau nampak kawan yang melakukan solat yang tidak sempurna, hati ingin menegur, mulut mahu berkata-kata...tapi semuanya kekal bisu...saya hanya mampu memandang. Betapa lemahnya iman, kerdil rasanya diri....Semoga Allah kuatkan iman, sekarang hanya di sini saya mampu lakukan, sekadar coretan yang mungkin dibaca atau tidak dibaca oleh orang lain.

Saranan saya kepada semua....apa jua yang kita mahu lakukan, letakkan keutamaan kepada yang wajib. Solat? Wajib! Puasa? Wajib! Tutup aurat? Wajib? Jauhi zina? Wajib! Jauhi maksiat? Wajib!....So apabila kita tahu semuanya wajib, maka wajiblah kita lakukan. Apabila wajib, suka atau tidak kita kena lakukan. Jika kita menunggu hati yang ikhlas, tunggu hidayah, tunggu dan tunggu , sampai bila pun tiada kesudahan. Bimbang jika nanti kita jenuh menunggu, sampai kepada masanya ajal kita...masa itu sudah terlalu lambat. 

Lakukannya dan lakukan sekarang....apa jua yang wajib yang perlu dilakukan, kemudian secara perlahan-lahan perbaikinya. Paling penting, di dalam diri kita letakkan MALU sebagai perisai iman. Jika kita malu, terutamanya malu kepada Allah, maka kita akan berusaha untuk memperbaiki amalan kita sehingga menjadi sempurna. Tak perlu tunggu sehingga sudah terlambat keran semakin lama kita menuggu semakin bertambah dosa kita kepadaNya....rasanya tak mungkin tertanggung dek badan kita....

Sama-samalah kita berusaha ke arah kebaikan. Semoga kita semua menjadi hambaNya yang bertakwa....
*langkah yang seribu bermula dengan langkah yang satu....kata pepatah melayu...

Berusaha...beriman dan beramal........renung-renung kan dan selamat beramal.....

Assalamualaikum........
*****yang baik itu datangnya dari Allah, yang buruk itu adalah kelemahan diri saya sendiri.....
+

8 comments:

zeqzeq said...

Jawab ganaz, adaku kisah. Haha.
So what?.

Jawab malas lagi senang.jujur kan.

kakcik said...

Assalamu'alaikum Nanie...

Manusia menjadi leka kerana tidak ditunjukkan hukuman di depan mata. Kalau adapun yang boleh dijadikan iktibar, tapi sengaja dibuat bagaikan ianya tiada kena mengena dengan dosa dan pahala...

eelobor said...

terima kasih....

hehehe...tertarik ngan jawapan ganaz dari zeq. brutal orangnya....

rosnanie said...

ZZ....wpn jujur...malas pn satu dosa tau....

rosnanie said...

Kakcik...awalnya dh buka blog...sihat?

Kakcik,tu la kan, cumanya selagi manusia masih bernama manusia, sikap suka pejam mata tu akn tetap ada....mcm yg ZZ ckp, malas tu yg lbh tp suka beri alasan.....sbb tu malas tu juga dikategorikan sebagai dosa...

rosnanie said...

ee....ptt ckp kt ZZ...wpn rupamu tidak ku kenal ttp ayt2 mu ttp menjadi pujaan hatiku....hehehe....

azieazah said...

ROSNANIE. Salam.

Apa khabar, sihat semua?

Terimakasih berpesan-pesan.
Pada Kak Azie, alasan tu sekadar nak menutup kelemahan yang sendiri sedar.

*Jangan diikut jawapan ZZ tu, dia ganaz tak bertempat. hehehehe

rosnanie said...

salam kak azie...alhamdulillah...semua sihat...

sama2 kak....sy pn rasa cmtu......cumanya xpatut kan, dh tua bangka, masih memberi alasan demi alasan....apa yg patut kita jwb kalu ank2 tanya?

kak zie...hal ZZ tu small the pieces jer tu....hehehe....